Ditemukan Spesies Baru Katak

4:57 PM 0
Sains - Spesies baru katak ditemukan ketika dalam perburuan mencari katak yang hilang di hutan hujan Kolombia.

Para ilmuwan menemukan spesies baru katak berparuh (jenis Rhinella) ketika sedang dalam ekspedisi amfibi di Kolombia. Pewarnaan katak tersebut mengkamuflasekannya di atas daun di dasar hutan tersebut di mana hewan itu bertelur dan menetas langsung menjadi anakan katak tanpa tahap berudu.

Kabar baik dalam dunia kodok dan katak akhirnya datang setelah para ilmuwan dalam sebuah ekspedisi amfibi di hutan hujan Kolombia menemukan 3 spesies baru termasuk katak berparuh kecil. Katak kecil tersebut yang panjangnya berukuran 2 cm atau lebih kurang, merupakan anggota jenis Rhinella yang merupakan kerabat dekat dari katak raksasa cane yang bisa tumbuh hingga ukuran 28 cm. Pewarnaan yang tidak terang dari katak berparuh yang baru teridentifikasi ini mungkin mengkamuflasekannya di dasar hutan tempat hewan tersebut meletakkan telur-telurnya. Anehnya, katak berparuh tersebut nampaknya melompati tahap berudu dan langsung menetas menjadi anakan katak, menurut laporan para ilmuwan dari Conservation International, IUCN Amphibian Specialist Group, Global Wildlife Conservation, dan Fundación ProAves. Demikian seperti yang dilansir oleh Science News (19/11/10).

Sebuah spesias baru katak roket sejenis katak panah yang termasuk dalam jenis Silverstonei juga teridentifikasi untuk pertama kalinya. Para peneliti hanya bisa melaporkan bahwa katak tersebut memiliki mata merah dan hidup di hutan hujan dataran tinggi Chocó montane.

Penemuan tersebut merupakan kejutan menyenangkan karena berita tentang amfibi agak suram belakangan ini: Populasi katak dan kodok secara global menurun yang disebabkan oleh infeksi jamur, polusi serta ancaman lainnya. Namun tujuan utama ekspedisi tersebut ialah untuk menemukan katak berparuh Mesopotamia yang merupakan mahluk yang sudah lama sekali tak terlihat sehingga para ilmuwan khawatir jangan-jangan tak ada lagi yang tersisa. Sekalipun demikian, katak berparuh tersebut harus terlihat.

Cahaya Bisa Menghasilkan Daya Angkat

4:54 PM 0
Sains - Para ilmuwan menciptakan foil cahaya yang dapat mendorong obyek-obyek kecil ke samping.

Cahaya difungsikan untuk menghasilkan tenaga yang sama yang membuat pesawat udara terbang, seperti yang ditunjukkan oleh studi baru.


Dengan desain yang tepat, aliran seragam cahaya mendorong obyek-obyek yang sangat kecil seperti halnya sayap pesawat terbang menaikkan tubuh pesawat ke udara.

Para peneliti telah lama mengetahui bahwa memukul sebuah obyek dengan cahaya dapat mendorong obyek tersebut. Itulah pemikiran di balik layar surya, yang memanfaatkan radiasi untuk tenaga pendorong di luar angkasa. "Kemampuan cahaya untuk mendorong sesuatu sudah diketahui," tutur rekan peneliti Grover Swartzlander dari Institut Teknologi Rochester di New York, seperti yang dikutip Science News (05/12/10).

Trik baru cahaya lebih menarik dari sebuah dorongan biasa: Hal itu menciptakan tenaga yang lebih rumit yang disebut daya angkat, bukti ketika sebuah aliran pada satu arah menggerakkan sebuah obyek secara tegak lurus. Foil udara atau airfoil menghasilkan daya angkat; ketika mesin memutar baling-baling dan menggerakkan pesawat ke depan, sayap-sayapnya yang dimiringkan menyebabkan pesawat itu naik.

Foil cahaya tidak dimaksudkan untuk menjaga sebuah pesawat tetap berada di udara selama penerbangan dari satu bandara ke bandara lainnya. Namun kesatuan alat-alat yang sangat kecil tersebut boleh digunakan untuk mendayakan mesin-mesin mikro, mentransportasikan partikel-partikel yang sangat kecil atau bahkan membolehkan metode-metode sistem kemudi pada layar surya.

Daya angkat optik merupakan "ide yang sangat rapi", kata fisikawan Miles Padgett dari Universitas Glasgow di Skotlandia, namun terlau dini untuk mengatakan bagaimana efek tersebut boleh dimanfaatkan. "Mungkin berguna, mungkin tidak. Waktu yang akan membuktikan."

Cahaya tersebut dapat memiliki daya angkat yang tak terduga ini dimulai dari sebuah pertanyaan yang sangat sederhana, Swartzlander mengatakan, "Jika kita mempunyai sesuatu berbentuk sayap dan kita menyinarinya dengan cahaya, apa yang terjadi?" Eksperimen-eksperimen pemodelan menunjukkan kepada para peneliti bahwa sebuah defleksi asimetris cahaya akan menciptakan sebuah daya angkat yang sangat stabil. "Jadi kami pikir lebih baik melakukan satu eksperimen," kata Swartzlander

Para peneliti membuat batangan-batangan sangat kecil berbentuk mirip sayap pesawat terbang, di satu sisi pipih dan di sisi lainnya berliku. Ketika foil-foil udara berukuran mikron ini dibenamkan ke dalam air dan dipukul dengan 130 miliwatt cahaya dari dasar wadah, foil-foil tersebut mulai bergerak ke atas, seperti yang diduga. Namun batangan-batangan tersebut juga mulai bergerak ke samping, arah tegak lurus terhadap cahaya yang datang. Bola-bola simetris sangat kecil tidak menunjukkan efek daya angkat ini, seperti yang ditemukan tim tersebut.

Daya angkat optik berbeda dari daya angkat aerodinamis dengan sebuah foil udara. Sebuah pesawat udara terbang karena udara yang mengalir lebih lambat di bawah sayap-sayapnya menggunakan tekanan lebih besar daripada udara yang mengalir lebih cepat di atas. Namun pada foil cahaya,daya angkat diciptakan di dalam obyek-obyek tersebut ketika sorotan sinar melaluinya. Bentuk foil udara transparan terebut menyebabkan cahaya dibiaskan berbeda-beda tergantung pada tempat cahaya itu lewat, yang menyebabkan pembengkokan sesui momentum sorotan yang menghasilkan daya angkat.

Sudut-sudut daya angkat foil-foil cahaya ini sekitar 60 derajat, menurut temuan tim tersebut. "Kebanyakan benda-benda aerodinamis mengudara pada sudut-sudut yang sangat gradual, akan tetapi hal ini memiliki sudut daya angkat yang luar biasa dan sangat kuat," ujar Swartzlander. "Anda bisa bayangkan apa yang akan terjadi jika pesawat anda mengudara pada 60 derajat -- perut anda akan berada di kaki."

Ketika batangan-batangan itu terangkat, seharusnya tidak jatuh atau kehilangan daya angkat, seperti yang diprediksi. "Sebenarnya benda tersebut bisa menstabilkan diri sendiri," kata Padgett.

Swartzlander mengatakan bahwa dia berharap pada akhirnya bisa menguji foil-foil cahaya tersebut di udara juga, dan mencoba berbagai bentuk serta material dengan berbagai sifat pembiasan. Dalam studi tersebut para penelit menggunakan cahaya infra merah untuk menghasilkan daya angkat tersebut, tapi jenis cahaya lainnya juga bisa, kata Swartzlander. "Yang indah tentang hal ini ialah bahwa benda itu akan berfungsi selama anda memiliki cahaya."

Studi tersebut dipublikasikan di Nature Photonics tanggal 5 Desember.

Semoga cahaya ini bisa diteliti lebih lanjut dan dikembangkan untuk kebaikan.

Ledakan di Rusia, Asteroid, Meteor, atau Meteorit sih?

4:52 PM 0
Sains - Ledakan di Rusia pada Jumat (15/2/2013) lalu menjadi salah satu ledakan akibat benda angkasa terbesar dalam 104 tahun terakhir. Dinyatakan bahwa ledakan adalah ledakan meteor yang berasal dari asteroid. Apa maksudnya?


Astronom amatir Ma'rufin Sudibyo, Selasa (19/2/2013), menjelaskan bahwa asteroid, meteor, dan meteorit yang jatuh sebenarnya merupakan benda yang sama.

Ma'rufin menjelaskan, cara termudah untuk membedakan keempat benda tersebut adalah dengan melihat medium di mana obyek luar angkasa tersebut ditemukan. Medium berarti sedang melayang di angkasa, di atmosfer Bumi, atau sudah di permukaan Bumi.

"Ketika benda asing yang menuju Bumi masih melintas di luar angkasa, ia disebut asteroid. Tepat ketika benda tersebut masuk ke atmosfer disebut meteoroid," papar Ma'rufin.

Kalau disebutkan asteroid 2012 DA14, berarti benda yang dimaksud ditemukan berada di luar angkasa. Benda dapat mendekati Bumi. Namun, selama tidak memasuki atmosfer Bumi, namanya tidak berubah.

“Ketika meteoroid tampak di langit, ketika itu ia disebut meteor. Apabila meteor itu meledak atau menumbuk bumi, sisa ledakan atau tumbukan yang ditemukan disebut meteorit," kata Ma'rufin.

Dengan demikian, apa yang meledak di Rusia tepatnya disebut meteor yang meledak. Meteor itu sendiri sebelumnya merupakan asteroid kecil yang melintas di luar angkasa, dekat Bumi. Saat asteroid itu mulai memasuki atmosfer Bumi, maka disebut meteoroid.

Bagaimana dengan hujan meteor? Hujan meteor tak selalu disebabkan oleh asteroid secara langsung, tetapi bisa oleh debu asteroid yang berinteraksi dengan atmosfer Bumi.

Debu asteroid yang berinteraksi dengan atmosfer dan menyala disebut hujan meteor atau bintang jatuh. Jika bola meteor lebih besar maka disebut fireball. Jika bola meteor sangat besar seperti pada peristiwa ledakan meteor di Rusia maka disebut bollide.

"Bigfoot" Makhluk Setengah Manusia

4:49 PM 0
Sains - Sekelompok peneliti yang dipimpin Melba Ketchum dari DNA Diagnostics di Nacogdoches, New Mexico, Amerika Serikat, mengklaim berhasil mengurutkan genom dari bigfoot (Sasquatch). Hasil penelitian ini mereka telurkan dalam jurnal DeNovo—jurnal yang dibeli dan dinamai sendiri oleh Ketchum karena peneliti konvensional pada umumnya menolak hasil studi ini, Selasa (19/2/2013).


Dalam studi kelompok Ketchum dipaparkan bahwa sesungguhnya bigfoot adalah makhluk hibrida. Ia tercipta berkat persilangan antara Homo sapiens perempuan dan pria dari spesies hominin yang belum teridentifikasi.

Kesimpulan ini mereka raih setelah mempelajari 111 sampel DNA yang diyakini berasal dari bigfoot. Berupa rambut, bulu, daging, dan darah. Tim ini kemudian mengurutkan 20 genom mitokondria lengkap, 10 genom mitokondria yang hanya sebagian, dan tiga genom nuklir lengkap.

Meski demikian, hasil penelitian ini menerima banyak kritik, terutama mengenai DNA yang diyakini sudah terkontaminasi gen manusia modern. Selain itu, tim pimpinan Ketchum juga berspekulasi persilangan bigfoot terjadi karena ada manusia yang berpindah ke Greenland dengan cara berjalan. Padahal, bukti mengenai hal ini tidak pernah ada.

Bigfoot merupakan makhluk yang kerap digambarkan tinggi besar dengan bulu mirip monyet. Namun, kehadirannya masih dipertanyakan dan hanya dikaitkan dengan mitos-mitos lokal. Beberapa klaim yang menyebut sempat bertemu bigfoot ternyata merupakan tipuan.

Seperti yang terjadi pada tahun 2008 ketika dua pria mengaku menemukan mayat dari bigfoot setinggi dua meter di hutan selatan Georgia, AS. Setelah ditelusuri, ternyata laporan tersebut palsu. "Mayat" bigfoot yang didokumentasikan kedua pria itu merupakan kostum bulu. Hasil DNA yang diserahkan pun merupakan campuran dari manusia dan opossum.

Terungkap Penjelajahan Hiu Samudra Berujung Putih

4:37 PM 0
Sains - Hiu samudra ujung putih (Carcharhinus longimanus) mampu menempuh jarak jauh hingga 1.931 km. Jarak itu tergolong pendek, seperti pulang bertamasya menuju ke rumah.

Kemampuan ini terungkap dari penelusuran aktivitas hiu menggunakan penanda satelit yang dilakukan oleh Demian Chapman dan rekannya dari Stony Brook University.

Chapman memasang penanda satelit pada ujung sirip 10 hiu betina dan satu hiu jantan guna mengetahui pola penjelajahan hiu-hiu tersebut. Pemasangan dilakukan di lokasi yang menjadi "rumah" bagi hiu itu, yakni Cat Island di Perairan Bahama.


Penelusuran jejak dilakukan selama 245 hari. Penanda satelit merekam data suhu air, kedalaman, dan lokasi tempat hiu itu berada. Data yang diambil kemudian dikirim ke satelit.

Riset mengungkap, tiga hiu tetap berada di dekat perairan Bahama, lima berenang hingga jauh meninggalkan Bahama, dan satu individu lain berenang hingga Bermuda. Hiu samudra berujung putih berenang melintasi batas-batas negara. Mereka menghabiskan dua pertiga waktunya di sekitar perairan Bahama.

Penelitian juga mengungkap bahwa hiu ini mampu menyelam hingga kedalaman 1.000 meter di bawah permukaan laut.

Tak banyak yang diketahui soal hiu samudra berujung putih ini. Walau demikian, karena aktivitas perikanan yang berlebihan, jenis hiu ini terancam. International Union for the Conservation of Nature (IUCN) mengelompokkan hiu ini dalam kategori hewan terancam punah.

"Meskipun hiu ini relatif aman dari aktivitas memancing di Perairan Bahama, studi kami yang menunjukkan kemampuan penjelajahan jarak jauh membawa mereka melintasi batas negara dan masuk ke daerah ketika mereka harus menghadapi kemungkinan terjerat peralatan penangkapan ikan yang dipasang untuk menangkap spesies lain," urai Chapman seperti dikutip Livescience, Rabu (20/2/2013).

Hasil penelitian ini telah dipublikasikan secara online di Jurnal PLOS ONE. Riset ini menggarisbawahi perlunya upaya perlindungan hiu secara global.